3 Tips Penting Untuk Negosiasi Gaji yang Efektif

Banyak teori dan strategi bertahan tentang bagaimana bernegosiasi secara efektif untuk gaji yang lebih tinggi. Bahkan ada banyak produk bagus dan alat pelatihan yang tersedia

di pasar untuk membantu pencari kerja di bidang ini. Namun, banyak pakar yang lupa memberi tahu kandidat beberapa hal yang harus dipersiapkan untuk proses negosiasi.

Dapatkan Pijakan yang Sama

Banyak perusahaan saat ini meminta atau menuntut riwayat gaji Anda secara detail sebelum wawancara pertama. Namun, mereka sama sekali tidak mau membahas kisaran

gaji untuk suatu posisi. Memberikan riwayat gaji Anda dan tidak menerima informasi sejenis menempatkan pencari kerja pada kerugian yang serius dalam negosiasi. Dengan

demikian, majikan sering merasa seperti mereka memegang semua kartu. Proses wawancara kemudian menjadi jalan satu arah. Mereka menilai Anda tetapi Anda tidak

menilai perusahaan. Anda akan merasa terhormat jika mereka menawarkan sesuatu kepada Anda karena mereka telah menetapkan posisi superioritas. Jadi pastikan untuk

tidak memberikan terlalu banyak terlalu dini. Ini mengikis harapan yang Anda miliki tentang negosiasi yang berhasil di telepon.

Ketahui Dasar Anda

Karena sebagian besar kandidat tidak benar-benar mengetahui seberapa tinggi atau rendah gaji yang akan diterima, mereka perlu meluangkan waktu untuk menentukan

ruang bawah tanah mereka dalam hal daftar gaji karyawan. Jika Anda tidak menetapkan dasar, sulit untuk mengetahui berapa banyak yang harus didorong begitu tawaran gaji masuk. Dan mari kita

hadapi itu, mereka hampir selalu datang lebih rendah dari yang kita inginkan. Pertimbangkan biaya perjalanan dan perjalanan Anda, termasuk bensin, tol,

jarak tempuh, depresiasi, dan sebagainya. Memperhitungkan berapa banyak Anda akan membayar untuk makan siang, kopi, dan makanan ringan. Dan, tentu saja, pertimbangkan

pengeluaran rutin rumah tangga Anda untuk membantu Anda menentukan berapa banyak yang harus Anda bawa setelah pajak.

Pikirkan Paket Kompensasi

Mungkin kesalahan terbesar yang dilakukan kandidat saat bernegosiasi adalah mereka hanya fokus pada gaji. Di perusahaan besar saat ini, sebagian besar manajer perekrutan

memiliki sedikit, jika ada, fleksibilitas dalam hal gaji yang mereka tawarkan. Hampir semuanya berjalan melalui direktur kompensasi di HR. Dan percayalah, mereka bisa

menjadi lawan yang tangguh untuk mencoba mendapatkan tawaran gaji yang meningkat. Sebaliknya, fokuslah pada paket kompensasi total. Hal-hal seperti tunjangan

kesehatan, pencocokan 401(k), bonus dan rencana insentif lainnya, liburan, cuti berbayar, dan peluang kerja dari rumah semuanya memiliki nilai. Jika Anda adalah kandidat yang

mereka sukai tetapi mereka tidak memiliki fleksibilitas dengan gaji, kemungkinan besar mereka akan bersedia memberikan beberapa atau banyak dari bidang lain ini. Cobalah, Anda mungkin akan terkejut melihat seberapa baik kerjanya untuk Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.